Amerika Serikat Restui Peredaran Pil Digital yang… BERITA TERHANGAT

Berita terkini hari ini menginformasikan bahwa Amerika Serikat Restui Peredaran Pil Digital yang….

NEW YORK – Food and Drug Administration (FDA) alias Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat resmi menyetujui peredaran pil digital, Abilify MyCite. Pil cerdas pertama yang dilengkapi dengan sensor, sehingga bisa dilacak secara digital dalam tubuh.

Seperti dilansir dari nytimes, pengumuman tertulis FDA dan keterangan Science Alert, Abilify MyCite merupakan obat antipsikotik berupa pil aripiprazole, yang digunakan untuk mengobati skizofrenia, gangguan bipolar, serta depresi pada orang dewasa.

Begitu pasien menelan pil, asam lambung akan mengaktifkan sensor kecil seukuran butiran pasir yang disebut Ingestible Event Marker (IEM). Sensor ini terbuat dari tembaga, magnesium, serta silikon yang aman dan biasa ditemui dalam makanan.

Setelahnya, sensor mengirim sinyal listrik ke patch (alat serupa plester penutup luka) yang dikenakan di dada pasien. Alat tersebut akan mencatat tanggal dan waktu pil tertelan, dan meneruskan informasi tadi ke aplikasi yang bisa terpantau dari ponsel pintar. Dokter dan keluarga bisa ikut melacak penggunaan obat tersebut, atas izin pasien.

Patch juga mencatat tingkat aktivitas, pola tidur, jejak langkah, dan detak jantung, dan harus diganti setiap tujuh hari. Dokter pasien dan empat orang lain yang terpilih oleh pasien, termasuk anggota keluarganya, dapat mengakses informasi tersebut. Pasien juga bisa mencabut akses kapan saja ia inginkan.

Pil ini akhirnya hadir setelah perusahaan farmasi Jepang – Otsuka dan layanan obat digital Proteus Digital Health melakukan penelitian. Temuan ini turut menjadi salah satu cara bagi pasien yang tidak meminum obat mereka dengan benar.

Meski terbilang canggih, pil ini hadir bukan tanpa kontroversi. Para ahli sekalipun menyatakan keprihatinannya atas privasi pasien. Muncul kekhawatiran bahwa pil itu akan menjadi cara untuk menghukum pasien yang tidak patuh.

FDA sendiri mengantisipasi kemungkinan permintaan izin pil digital lainnya, seperti dilaporkan The Wall Street Journal. Salah satu juru bicara mengatakan bahwa FDA berencana untuk mempekerjakan lebih banyak staf dengan pemahaman yang mendalam terkait pengembangan software yang terhubung dengan medis dan terlibat dengan pengusaha dengan pedoman yang baru.

Bagi pasien yang peduli dengan privasi, mereka harus menandatangani formulir persetujuan yang memungkinkan dokter dan sampai empat orang lainnya, seperti anggota keluarga, untuk menerima informasi yang menunjukkan waktu dan tanggal pil itu tertelan.

(wbs)

Informasi mengejutkan menurut sumber informasi tentang Amerika Serikat Restui Peredaran Pil Digital yang….